Alasan memilih panahan

Saat masih kecil dulu saya dikenalkan beberapa olahraga oleh papa saya. Salah satunya bahkan beliau langsung yang mengajarkan , kebetulan beliau pelatih tennis. Jadi dari SD dulu, latihan ga latihan saya suka diajak main ke lapangan lihat beliau main meskipun kerjaan saya cuma jajan di kantin lapangan atau bantu ngambilin bola… he he…

Singkat cerita kesenangan saya dengan olahraga terinspirasi dari papa. Kesenangan saya dengan olahraga membuat saya mencoba beberapa jenis olahraga meskipun tak menekuni sampai pro. Badminton, basket, voli, pingpong, lempar lembing, you named it. Banyak olahraga saya cicipi meski hanya sebatas rekreasi, bukan prestasi. Jadi ya paling bertahan musiman. Kalau uda bisa ya sudah, uda ga penasaran lagi. Next kalau ada yang ngajak nyoba olahraga lain kalau menarik hati ya saya ikut… Ha..ha, labil juga yak… Akhirnya hanya beberapa diantaranya yang rutin bertahan lama saya lakukan.

 

Memasuki usia 1/4 abad penampilan saya kemudian berubah. Sehari-hari saya mulai menggunakan rok, bahkan ketika jogging atau hiking. Saya mulai merasa sudah saatnya menentukan olahraga apa yang paling nyaman di hati dan fisik saya yang akan saya pertahankan hingga tua nanti. Olahraga yang kelak akan saya kenalkan dan ajarkan pada anak-anak saya. Sebagaimana Papa mengenalkan saya dan saudara saya pada tenis.

 

Dari sekian banyak olahraga yang pernah saya coba, akhirnya pilihan hati jatuh ke panahan. Lantas mengapa panahan?

 

Berikut ini beberapa alasannya :

1. Olahraga Sunnah

Memanah adalah salah satu olahraga yang dianjurkan Rasulallah, maka insyaallah melakukannya “living sunnah”, menghidupkan sunnah Rasulallah. Saya pikir ini bakal seru. Sudahlah sehat berolahraga insyaallah dapat pahala pula.
2. Outfit flexible
Setelah penampilan saya berubah dan mulai sering menggunakan rok. Olahraga yang terlalu dinamis pergerakannya mulai menjadi tantangan besar.
Dalam panahan, sikap dasarnya sederhana, cukup berdiri tegak ditempat sesuai teknik dan jebreeet, anak panah dilepaskan kearah target. Jadi pakai rok atau gamis pun relatif aman.

3. Friendly for Moms to be

Pergerakan olahraga ini tidak terlalu dinamis, Ibu-ibu hamil dengan usia kandungan sehat dan sudah cukup kuat pun insyaallah bisa memanah. Saya sendiri pernah memanah bersama ibu-ibu hamil yang pada saat itu usia kandungannya 4 dan 6 bulan. .
Aah..sayangnya saat hamil dulu saya belum bisa aktif memanah seperti mereka. Insyaallah yah, next kalau hamil lagi bisa tetap memanah … he..he..he…

4. Release stress

Sama seperti olahraga lain pada umumnya. Olahraga ini bisa membantu melepaskan kepenatan hidup (Duh, berasa berat banget yak hidup TT ). Manusia hidup pasti ada penatnya dong, apalagi kalo kita yang mudah esmosian.
Kalau lagi penat, ketika melepaskan anak panah tuh rasanya penat hilang dan hormon kebahagiaan lepas. Bahagia deh jadinya…
5. A Mom, A Coach
Saya ingin mengenalkan dan mengajarkan anak-anak saya olahraga panahan. Seperti papa dulu mengenalkan saya pada olahraga.
Panahan juga insyaallah aman diajarkan ke anak-anak jika postur tubuhnya sudah kuat. Busur dan anak panah khusus anak pun tersedia.
Panahan juga bisa membantu membentuk karakter anak. Nilai-nilai yang ada dalam panahan seperti ketenangan, konsentrasi, dan keberanian insyaallah bisa melekat pada anak jika dilatih dengan konsisten.

6. Not Eksklusive (anymore)

Kalo dulu, olahraga ini dianggap eksklusif. Beli alatnya aja uda cukup menguras dompet, belum lagi harus punya lokasi memadai untuk latihan agar tidak membahayakan. Jadi hanya kalangan tertentu yang bisa mencicipi olahraga ini.
Nah sekarang  memanah ternyata tidak se-eksklusif itu lagi. Kalau mau memanah dan belum punya perlengkapannya tinggal join di klub yang menyediakan busur dan anak panah untuk latihan.

7. Aman dilakukan hingga usia tua

Saat ini diusia 60 tahun papa saya masih aktif bermain tennis, saya ingin jika diberi kesempatan, juga aktif memanah hingga tua. Panahan insyaallah aman dilakukan hingga usia tua. 

Nah, itu tadi beberapa alasan saya memilih panahan. Saat ini saya memang belum aktif memanah lagi. Insyaallah ketika Baby uda aman dibawa latihan will be back soon 😀

Doakan yaa… yuk manah bareng nanti!

*****

Tulisan ini diikutsertakan arisan tulisan Rumah Belajar Ibu Profesional Batam.

 

Leave a Reply

%d bloggers like this: