Cek dulu sebelum direndam!

Kejadian ini sebenarnya udah cukup lama, tepatnya di minggu-minggu awal masa pengantin baru. Disaat lagi kepingin-kepinginnya nunjukin kemampuan mengurus rumah tangga yang baik ke suami. Hehe…
Pagi itu saat saya keliling kamar, mengecek semua ruang dan pakaian yang digantung untuk memastikan semua pakaian yang perlu dicuci masuk ke keranjang pakaian kotor. Hos hoss, siap-siap gulung lengan baju untuk mantai pagi-pagi. Mantai atau ke pantai ini istilah kami untuk “nyuci pakaian” Haha..
Semua pakaian saya pisahkan, mana yang termasuk ke pakaian yang harus di rendam dan dikucek tangan dan mana yang bisa langsung Cemplungin ke mesin cuci. Nah, alhamdulillah uda ada teknologi mesin cuci, kerjaan eike mantai dirumah jadi lebih santai Haha.
Biasanya, pakaian kerja atau berwarna putih dan berbahan tertentu saya rendam dan kucek sendiri di bak terpisah. Termasuk jaket motoran suami yang dipakai pergi-pulang kerja. Waktu merendam tergantung kotornya pakaian, minimal 30 menit, kemudian saya kucek terutama di bagian-bagian yang bernoda.
Pagi itu sembari nunggu cucian di mesin cuci dan rendaman pakaian, saya beberes kerjaan rumah yang lain. Karena weekend, suami juga ikutan beberes halaman dan bantu ngepel rumah. Alhamdulillah dapet suami yang ringan tangan banget bantuin kerjaan domestik, hehe, karena gotong royong jadi lebih ringan dan cepat selesai.
Merasa sudah cukup merendam pakaian, saatnya kucek-kucek dan sikat-sikat pakaian yang noda kotornya mbandel. Jaket suami mulai saya kucek di bagian leher dan lengannya. Baru sebentar saya kucek, tiba-tiba saya merasakan sesuatu di bagian kantong depannya. Saya raba, saya angkat, dan saya genggam-genggam bagian kantong depannya.
Seketika saya panik. Oh no, apa ini. Ketika saya angkat jaket dan benar-benar mengecek kembali isinya, saya temukan handphone kecil milik suami!! Iya, handphone! Handphone!!
Astaghfirullaaah….. mulut langsung kaget berucap. Tangan otonatis mengibas2 handphone. Dan muka saya…saya yakin muka saya saat itu meringis nyesel bukan main.
Gimana nggak coba, handphone yang biasa suami gunakan sebagai handphone kedua untuk nelpon dan SMS, ikut terendam! Di air sabun! 30 menit pula!!
Handphone langsung saya lap dan bongkar batere dan covernya lalu meletakkannya di atas kain lap untuk menjemurnya tak langsung dibawah matahari. Suami yang saat itu kebetulan ke belakang menghampiri saya, langsung saya samperin sambil saya pasang muka nyesel ga karuan.
“Sayang, maaf yaa, handphone kamu kerendam di cucian” adu saya dengan muka nyesel ga karuan dan menunjuk bongkahan handphone diatas kain lap.
Suami diam sebentar sambil ngecek handphone.
Saya dagdigdug.
“Ga apa2 sayang, aku yang ga ngeluarin handphonenya dari jaket kemarin pas pulang kerja” jawabnya sambil senyum menenangkan saya.
“Aku ga teliti ngecek kantong-kantong sebelum di rendam tadi, maaf yaa” respon saya masih ngerasa salah
“Oke, kamu tanggungjawab ganti handphone ku yang bagusan kalo gitu!” Jawabnya sambil ketawa.
Aah, alhamdulillah, candanya nenangin saya. Doi ga marah handphonenya kerendam air sabun, lama pula.
Lesson learned buat saya next, cek dulu bener-bener pakaian yang mau di cuci, masih ada barang penting tertinggal ga di kantong-kantongnya. Kalo nemu handphone kayak gini kan bisa diselamatkan, apalagi kalo nemu duit hehe, bisa diamanin buat jajan daripada hancur kerendam.

1 Comment

  1. Desy oktafia

    8 April, 2018 at 2:17 pm

    Wkwkwkwkw
    Niatnya mau bersih2 malah apes ya mba.
    Ak sering bgt duit.
    Kdang udah hancur tak tertolong duitnya.
    Kadang masih utuh klo rejeki.

Leave a Reply