Menyapih dengan cinta

Sebelum membaca lebih lanjut, jangan mengira akan mendapatkan tips dan trik menyapih di tulisan ini ya. Tulisan ini hanya curhatan cerita ibu yang mulai merasakan bagaimana proses menyapih menjelang dua tahun usia anaknya.


Proses menyapih itu proses yg penuh emosional. Setidaknya begitu sih yang suka saya baca dan dengar dari teman dan kerabat dekat. Dan sepertinya belakangan ini saya sendiri mulai merasakannya.
Sounding ke Umar, anak saya,  perihal menyapih ini sudah dimulai sejak usia Umar 1 tahunan. Kini menjelang 3 bulan genap 2 tahun, soundingnya semakin meningkat intensitasnya. Biasanya kalau lagi nenen saya obrolin tuh ke Umar 


” Umar sebentar lagi udah besar, kalo udah besar udah ga nenen lagi ya…”
“Nanti bobonya Umi peluk aja, umi usap-usap, oke”
“Yang nenen itu bayi, Abang Umar bentar lagi udah besar”


Begitu kurang lebih beberapa kalimat yang saya sampaikan ketika momen nenen bertatap mata dengannya atau pada saat Umar duduk di pangkuan saya sambil bermain. Setiap momen yang perhatiannya penuh pada saya biasanya saya selipkan kalimat-kalimat tersebut. 


Dan senang-senang sedih ketika apa yang saya lakukan mulai mendapat respon balasan darinya. 


Pernah suatu malam, Umar ga tidur-tidur meski sudah lewat banget dari jam tidur malamnya. Saya berbaring disampingnya yang duduk melihat buku ceritanya. Lalu Umar bolak-balik main mengajak Abinya. Sengaja saya mulai menjalankan prinsip “ga nawarin nenen tapi juga ga menolak jika dia minta”


“Mi, nenenin ajalah”Abinya nyerah. Berbisik pelan ke saya. Doi uda ngantuk diajakin main dan berusaha nidurin Umar. 


Saya menggeleng pelan dan mengedipkan sebelah mata. Kode menolak halus. Kekeh pengen lihat gimana Umar tidur sendiri tanpa nenen yang jarang sekali terjadi. 


“Eh Umar ga nenen?Bobo nenen ya bobo nenen” Abinya ngomong ke Umar yang langsung tiba-tiba seolah sadar kalo dia uda ngantuk banget dan butuh nenen. 


Tetooot, gagal Bobo tanpa nenen. Umar langsung ngacir minta nenen setelah mendapat ide dari Abinya.


Di suatu malam yang lain Umar kembali tidur larut malam. Kali ini Abinya tidur duluan ngantuk berat saat menemani Umar ngobrol menjelang Bobo. Kucolek Umar yang berbaring dekat Abinya. 


“Umar sini yuk Bobo sama Umi aja, Abi uda Bobo duluan. Sini Umi peluk, Umi usap-usap pokpokpok” ajakku disampingnya. 


“Abam Umam uda bacam mi, ga nenen, buat adek aja”(Abang Umar uda besar mi, ga nenen, buat adek aja)
Katanya tegas sambil menggelengkan kepalanya. Dan berbalik badan tidur membelakangi saya sambil memeluk Abinya. 


Nyess. Tiba-tiba saya sedih. Seneng. Haru. Disaat yang bersamaan. Rasa-rasanya sukses gitu sounding menyapih ini. Tapi sedih. Karena nenen itu momen yang wow buat saya. Yang jelas akan saya rindukan jika beneran selesai proses menyapih ini.


Dan malam itu Umar tidur sendiri tanpa nenen.


Saya peluk erat dari belakang badannya. Sambil mengusap-usap kepalanya dan menghujaninya dengan ciuman. 


Malam-malam selanjutnya apakabar?


Proses menyapih ini ternyata belum selesai sodaraaa…siang malam doi masih minta Bobo nenen meski awalnya ngakunya “abam Umam ga nenen mi”😂😂😂😂


Semoga proses menyapih ini dimudahkan dan kami berdua eh bertiga ding sama bapaknya (ternyata bapak juga harus siap mental Dan fisik  nih sebagai partner) sama-sama dikuatkan dan ikhlas. 

Leave a Reply